Kesehatan

Hotel di Zaman Covid

Summary

Saat itu pukul 19.30 pada hari Selasa baru-baru ini di sebuah hotel yang berafiliasi dengan jaringan di tengah kota Manhattan. Seorang wanita berusia 74 tahun, seorang tamu, berada di meja depan dengan agen check-in, berdiri terlalu dekat untuk kenyamanan. Dia […]

Saat itu pukul 19.30 pada hari Selasa baru-baru ini di sebuah hotel yang berafiliasi dengan jaringan di tengah kota Manhattan. Seorang wanita berusia 74 tahun, seorang tamu, berada di meja depan dengan agen check-in, berdiri terlalu dekat untuk kenyamanan. Dia berada di belakang meja depan, di samping agen, Raquel, dan bukan di depan penghalang kaca plexiglass Covid. Dia memiliki dua anjing berbulu kecil di kereta dorong, di samping tas tangannya. Wanita tua itu telah berada di lobi selama hampir setengah jam.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Hotel hanya mengizinkan tamu untuk check-in dengan satu anjing.

Bos Raquel, manajer hotel, telah menyuruhnya untuk memeriksa wanita tua itu terlepas dari — kali ini, mereka bersedia menutup mata terhadap anjing kedua.

Ketika wanita tua itu masuk ke kamar yang telah dia pesan, dia berkata bahwa dia tidak menyukainya dan menginginkan yang lain. Raquel tidak terpengaruh; ini bukan permintaan yang tidak biasa dari para tamu, terutama di sebuah hotel di New York. Dua tamu dari Prancis yang telah check-in hari itu memberi tahu Raquel bahwa mereka tidak menginginkan ruangan di mana getaran dan kebisingan dari mobil-mobil New York City bisa terdengar. Mereka sedang dalam perjalanan bisnis, dan mereka akan bekerja dari jarak jauh dari hotel. Meskipun mereka tidak membayar untuk suite dua kamar tidur, mereka juga ingin memastikan suite satu kamar mereka memiliki penghalang dinding antara ruang tamu dan kamar tidur karena mereka akan bekerja melalui Zoom dan tidak ingin mendengar satu sama lain. Raquel mengubah suite mereka untuk mereka. Kamar jarang identik di sebuah hotel. Seringkali, mereka terletak berbeda — di seberang lobi, di sebelah lift, menghadap ke jalan, di lantai atas, di sebelah teras, dll. Kamar hotel juga dapat diorientasikan secara berbeda — untuk menghormati preferensi merokok atau tidak merokok, atau Jauhkan tamu yang berisik seperti keluarga, atau kelompok mahasiswa yang terisolasi dari tamu yang mungkin mengeluh tentang kebisingan. Biasanya, semakin jauh Anda pergi ke suite, akan semakin tenang. Raquel di meja depan melakukan zonasi tamu di 34 suite bergaya apartemen hotel, berlabel A hingga D. Kamar A dan B adalah suite dua kamar tidur, sedangkan C dan D adalah suite satu kamar tidur.

Jadi, wanita tua itu juga memiliki preferensinya sendiri. Dia ingin suite di lantai yang lebih tinggi.

Raquel memeriksa perangkat lunak manajemen hotel meja depan di komputernya untuk ketersediaan kamar dan status reservasi. Di atasnya, dia bisa melihat daftar kedatangan dan keberangkatan pada hari yang dibuat oleh perangkat lunak untuknya. Kemudian, dia dapat mengakses segmen housekeeping untuk laporan yang memverifikasi bahwa ruangan telah dibersihkan. Raquel mengganti kamar wanita tua itu.

Naik lift, wanita tua itu pergi. Dan turun dia kembali. Ruangan itu tidak dibuat. Raquel tidak mengetahui hal ini; dia telah memilih kamar yang belum disiapkan pada perangkat lunak, yang berarti meskipun mantan tamu di ruangan itu telah pergi, dia melewatkan laporan tata graha. Dia meminta maaf kepada wanita tua itu, dan dia memanggil staf kebersihan, mengingatkan mereka untuk merapikannya.

Wanita tua itu berkata dia ingin pergi dan membatalkan reservasinya. “Tidak masalah,” kata Raquel. “Kami tidak akan menagih Anda,” kata Raquel padanya untuk menelepon agen pemesanan pihak ketiga yang dia gunakan agar dia bisa mendapatkan pengembalian uang.

Itu memakan waktu 30 menit lagi. Wanita tua itu tidak dapat menghubungi agen pemesanan, dan dia juga meminta bantuan Raquel, mengatakan “maaf, maaf, maaf,” berkali-kali, dan dengan topengnya sesekali terlepas dari wajahnya. “Ini selalu terjadi pada saya, saya tidak tahu mengapa,” kata wanita tua itu. “Jelas, itu agennya. Aku tidak akan menggunakannya lagi.”

Wanita tua itu menjadi gelisah karena mereka tidak dapat menghubungi agen perjalanan yang dia gunakan untuk pemesanan.

“Saya pergi. Saya hanya tidak melihat apa-apa terjadi,” kata wanita tua itu sambil mendekati pintu keluar, mendorong kedua anjingnya ke kereta dorong dengan tas tangannya. “Tunggu sebentar,” kata Raquel. Raquel masih berusaha membantunya menelepon agen pemesanan pihak ketiga. “Saya hanya tidak melihat apa pun yang terjadi,” kata wanita tua itu, kali ini, melihat ke arah saya, pengamat alam semesta mereka.

Menulis di catatan tempel, Raquel memberi tahu wanita tua itu untuk meninggalkan nomor teleponnya, dan juga agen perjalanan, mengatakan kepadanya bahwa dia akan terus mencoba menelepon mereka.

Wanita tua itu sekarang pergi. Untuk sesaat, dia berdiri di dekat pintu keluar dengan pintu dibiarkan terbuka. Melihat kembali ke Raquel, dia melanjutkan ke cerita yang tidak berhubungan tentang bagaimana Marriott mengambil uangnya, tidak pernah membiarkan dia dan beberapa orang lain tidur di hotel, dan bagaimana orang-orang yang mengambil uangnya sekarang mengendalikan banyak bangunan di New York dan tidak akan membiarkannya. dia membeli properti. Raquel menduga wanita itu menderita demensia. Ini akan menjadi kedua kalinya dia mengalami seorang wanita tua dengan demensia di hotel. “Ohh!” Raquel menjawab cerita wanita tua itu. “Aha!” kata Raquel. “Hmm, wah.” Akhirnya, wanita tua itu pergi.

“Saya merasa tidak enak, saya tidak dapat membantunya,” Raquel merenung. “Seperti yang Anda lihat, dia terus meminta maaf, maaf, berkali-kali. Orang-orang memperlakukannya dengan buruk; dia sudah terbiasa dengan itu.”

Swab Test Jakarta yang nyaman